Saatnya Ayin Ceritaaa (Ayin dan Adek Fath)

Oktober 2018

Halooo. Aku Ayin. Aku anaknya Mama dan Abi. Kalau ada yang tanya siapa nama Mama dan Abiku aku nggak bakal jawab. Pokoknya, Mama dan Abi itu cuma satu. Haghaghag.. Mama tertawa kalau aku bilang seperti itu. Apanya yang lucu coba? Huuuh. Tapi kalau ditanya nama lengkapku aku bakal jawab. Namaku Muhammad Raghib Farin. Kata Abi, namaku artinya laki-laki yang berprinsip. Tau deh apa itu prinsip. Tapi aku dipanggil Ayin. Tau nggak kenapa? Karena aku dulu nggak bisa bilang “Farin”. Tapi kalau udah gede, aku mau sok keren, berubah nama lagi jadi Farin. Hahahaa. Sekarang aku udah nggak pelo lagi. Aku minta mama ngetikin apa yang aku omongin. Aku mau cerita.. Awas kalau nggak dibaca!! Continue reading

Mama, Abi, dan Ayin #2

Boleh dibaca dulu yang sebelumnya Mama, Abi, dan Ayin #1 . Ini udah lama, tapi baru inget kalau ternyata udah kulanjutkan.. šŸ™‚

Ayin sudah kelelahan. Ia puas berteriak dan tertawa usai dituruti oleh abinya naik kuda. Mamanya hanya tersenyum menyaksikan dua lelaki yang sangat dicintainya ‘berpacu’ di atas kuda. Dua lelaki itu turun. Abi menggendong Ayin yang masih tekekeh. Azan Asar menggema entah dari masjid mana. Mamanya berlari merengkuh Ayin, merebutnya dari gendongan Abinya.

“Ayo sayang, istirahat dulu, sudah azan.”

Ayin justru tak mau digendong. Ia turun dari gendongan Abinya, berdiri di tengah, menggenggam tangan Abinya dulu, kemudian tangan kirinya menggandeng tangan sang Mama. “Mama, tudanya baik banet. Asiiit banet naik tudanya.”

“Iya sayang, kok nggak mau digendong Mama?” Continue reading