#NulisRandom2015 (1): Didikan Ibu

image

Uhuuuk.. Hatchiim.. Banyak sekali debunya di sini, udah berapa bulan tidak ditengok yang punya. Kayanya mesti elap-elap maksimal deh ini, hehe. Sambil elap-elap Pojok Biru biar tetap membiru, saya tetiba kepikiran untuk mulai nulis lagi setelah baca postingan Nulis Buku di FB tentang #NulisRandom2015. Yeaaah, saya akui produktivitas menulis saya menurun drastis. Malu sendiri disebut sebagai penulis karena belum ada karya baru lagi. Sebenarnya saya ada project besar yang sebentar lagi deadline, tapi beginilah, lama nggak diasah, ternyata mau mulai nulis lagi itu ada saja halangannya. Nah, karena itulah saya tertarik ikutan #NulisRandom2015. Saya mau mulai lagi menulis. Itu sih niat utamanya. Saya kangen sekali dengan dunia ini, tapi selama ini terlalu lama diam. Lebih benarnya, saya keasyikan dengan aktivitas lain (baca: memasak dan eksperimen masakan) sampai saya tidak sadar, ada rindu yang mengendap dalam dan perlu dicairkan pada dunia ini, dunia yang membuatku selalu hidup. Menulis.

Daaaan. Sama seperti 2010 lalu ketika saya mulai menulis blog, saya berlatih menulis dari menulis random. Lama-lama dari randomisasi ini (apa deh), jadi banyak ide yang tertuang. Saya menyebutnya metode otak kanan. Karena keseringan nulis random, saya jadi merasa aneh sendiri kalau sehari aja nggak menulis. Aneh pokoknya.
Kembali nostalgia ya, waktu itu saya dihadiahi Abah HP Nokia E63 (jaman itu udah smartphone canggih, wkakaka). Saya pilih E63 karena ada aplikasi word. Jadi, saya bisa nulis kapan aja. Beneran loh, mau di bus, di mall, di angkot, selalu aja saya bisa nulis. Yeah, walaupun random. Tapi ya itu tadi, randomisasi tadi menghasilkan banyak ide yang akhirnya saya tuangkan jadi gagasan-gagasan dalam artikel yang saya tulis. Saya edit dengan metode otak kiri, saya post di blog. Kalau ada kompetisi, saya iseng ikut. Eh benar saja, tanpa diduga waktu itu menang jadi blogger terfavorit di kampus. Saya inget sekali, saya dapet hadiah 750 ribu dan dapat undangan di Malam Apresiasi serta dapat sertifikat dari rektor. Saya akan selalu ingat momen pertama kali tulisan saya mendapat apresiasi. Apalagi saat produktivitas menulis turun seperti sekarang, mengingat prestasi tersebut rasanya jadi pingin nulis lagi dan lagi. Alhamdulillah,Ā  setelah itu, dunia menulis benar-benar menjadi dunia saya. Menulis membuat saya naik pesawat gratis (hehe anak desa nggak pernah naik pesawat dulu mah), menulis juga sempat bikin saya dapat jaminan nilai A sebelum UAS, membuat saya mengenal banyak orang, menjadi kesempatan berbagi, terapi stress, dan sekarang dari tulisan pulalah saya dapat ‘gaji’–bahkan walaupun ketika saya macet menulis, gajinya masih mengalir.
Kemudian saya merenung, awalnya dari mana itu semua? Yap. Selain kuasa Allah tentunya, semuanya juga bermula dari niat dan usaha. Saya memaksa diri untuk mau menulis, untuk terbiasa menulis, dan mencintai menulis tanpa pamrih. Saya ikut lomba dulu tak peduli menang atau tidak. Tulisan saya terpampang di web kampus aja udah happyyy banget. Apalagi kalau ada yang tulus bilang memperoleh sesuatu dari tulisan saya. Subhanallah rasanya.. Semoga bisa membawa kebermanfaatan bagi sesama melalui hobi ini.
Nah lho, tulisan ini kok semakin jauh dari judulnya ya? Hehe. Namanya juga random. Jadi, biarin aja. Hehehe. Saya sengaja tidak mengedit dulu, biar puas nulisnya. Tiga bulan off menulis itu sebenarnya nggak enak banget. Ada sesuatu hal yang menyebabkan saya mual tiap hari sehingga saya didera pusing parah tiap buka laptop atau kelamaan liat hape. Hal itu jadi excuse sisi negatif diri yang mulai malas menulis lagi (padahal katanya cinta?). Tapi karena atas nama cinta itulah saya mau nulis lagi. Lagipula, suami saya yang sedang jauh di sana, tiap nelpon selalu tanya: udah nulis apa hari ini? Tentu saya merasa bersalah dong kalau terus jawab pertanyaan itu dengan senyum-senyum aja. Alhasil, di tengah galau mau nulis apa, saya kepikiran untuk menulis tentang efek didikan ibu pada anaknya dengan obyek diri saya sendiri. Haha. Tapi sebelum sampai ke sana, ternyata saya curhat kepanjangan ya. Duh, kebiasaan ini. Tapi nggak apa lah, biar kronologisnya jelas kan? šŸ˜›
Eheeemmm. Begini saya lanjutkan kronologisnya. Sebelum mulai nulis ini, saya baru saja selesai masak nasi goreng. Sebelumnya saya asyik ngepel dan ngerapiin rumah. Tetiba tante saya ngeline seperti ini.
“Vi, lagi apa? Nyapu apa ngepel?”
Saya tertawa sendiri baca line tersebut. Kok kayanya kerjaanku bisa ditebak ya, kalau nggak nyapu ya ngepel, hahaha. Tapi gimana, line itu emang bener, pas saya baca, saya baru saja selesai ngepel. Lalu saya pun menjawab pakai sticker Syahrini yang genit tapi lucu, haha.
“Kok tahu sih, Lek? Ini abis ngepel barusan.”
“Tahu lah, pasti nggak jauh-jauh dari ibunya.”
Nah, abis baca line itu, saya diem sebentar, lalu terpikir banyak hal. Daan ketika sudah selimutan cantik seperti sekarang, saya kepikiran untuk menulis hasil renungan saya akan semua kenangan saya bersama didikan Ibu. Hehehe.
Satu hal yang langsung terlintas di pikiran saya usai baca line tersebut adalah teringat Ibu di rumah yang nggak peduli pagi siang atau malam hobinya nyapu dan ngepel. Dulu, saya dan adek sempet iseng bikin papan yang isinya frekuensi Ibu menyapu dalam sehari. Setiap Ibu menyapu, kami pasti langsung bikin lidi. Hasilnya, Ibu ternyata bisa menyapu sampai 15 kali dalam sehari. Amazing kan? šŸ˜€ Ibu bahkan sering diomelin Mbah yang masih percaya mitos Jawa bahwa perempuan tidak boleh menyapu di malam hari. Tapi apa daya, jangankan menyapu, mau tidur Ibu pun ngepel dulu, hehe.
Jujur saja, di rumah, saya tidak serajin Ibu. Apalagi saya memang jarang di rumah. Sejak SD saya sudah tinggal sama Mbah, SMP sampai kuliah ngekos. Jadi waktu saya di rumah memang ketika libur saja. Walaupun begitu, saya terbiasa bahwa sebelum tidur itu semuanya harus bersih. Tempat tidur harus rapi, harus dibersihin dulu pakai lidi kasur, spreinya nggak boleh bau. Ibu saya ganti sprei paling lama seminggu sekali. Bau nggak bau ya diganti, haha. Nah kalau urusan ganti sprei emang bagian saya seringnya. šŸ˜€
Ternyata, walaupun saya dulu nggak serajin Ibu, kebiasaan tersebut melekat di diri saya. Sejak saya ngekos, saya paling tidak bisa meninggalkan kamar dalam keadaan berantakan. Pokoknya sebelum kuliah, minimal kasur rapi. Pernah saking buru-burunya nggak sempet beresin kamar, hasilnya pas pulang bete sendiri. Ibu pun begitu ternyata, kalau mau pergi, pasti disempetin beberes rumah dulu. Katanya, biar nanti pas nyampe rumah tinggal tidur hehe.
Kebiasaan tiap mau tidur pun terbawa. Saya paling tidak bisa tidur sebelum tebas-tebas kasur pakai lidi, hehe. Ngeres. Sampai temen kosan saya dulu bercanda, “Himsa ni nanti kalau udah nikah, pas mau tidur yang dicari bukan suaminya, tapi tebas kasur.” Hahaha. Tapi itu beneran kejadian sekarang.
Anehnya, dulu pas di rumah sama Ibu, saya itu nggak serajin Ibu lho. Saya bahkan sering ngeledekin Ibu yang mau tidur ngepel dulu. Tapi apa yang terjadi sekarang setelah saya tinggal di rumah berdua dengan suami? I do what My Mom did. Hehe. Ngepel tiap malem jadi kebiasaan. Abisnya risih banget kalau mau tidur lantainya nggak keset. Kalau soal tebas-tebas kasur sih udah pasti ya :D. Spreinya jangan tanya ganti berapa kali sebulan, tanya aja suami saya yang rajin bantuin nyuci, hehehe.
Yeah, di sini, tidak ada Ibu yang selalu memastikan bahwa rumah harus bersih. Dan kalian tahu, meskipun dulu saya tidak serajin Ibu, apa yang dilakukan Ibu ternyata melekat kuat di otak saya. Secara tidak sadar, di otak saya terpatri bahwa rumah kita itu harus bersih. Bahwa kitalah yang bertanggung jawab atas kebersihan tempat tinggal kita. Saya merasa tidak nyaman kalau tinggal di tempat yang berantakan. Dan ya begitulah, entah rajin atau tidak namanya, inilah saya sekarang. Seorang istri yang hobinya nyapu, ngepel, dan mencoba eksperimen masak. Hehe. Saya bahagia melakukan itu semua. Malah bete kalau tidak melakukannya, karena it means rumah berantakan.
Ternyata apa yang dikatakan Tante saya tadi benar, anak itu karakternya seringkali tidak jauh dari orang tuanya. Walaupun saya dulu nggak serajin Ibu, ketika saya dilepas tinggal sendiri, kebiasaan yang diterapkan Ibu di rumah pun ternyata menjadi kebiasaan saya. Itu juga saya lihat di adik saya. Di rumah, dia paling malas bantu-bantu, tapi kalau Ibu pergi, jangan tanya, semua diberesin rapi sama dia. Bahkan kos-kosannya sekarang pun selalu bersih. Padahal kalau pulang, huuuuh, males banget dia.
So, bisa menangkap hikmahnya kan? šŸ™‚ Apapun yang kita perbuat sebagai orang tua, anak-anak merekam dengan baik hal tersebut di memorinya. Apa yang dicontohkan orang tua menjadi standard si anak dalam menjalani kehidupan. Walaupun anak terlihat cuek, tidak peduli, tetap saja, hal tersebut disimpan baik oleh otak. Sadar atau tidak. Memang, lingkungan juga akan mempengaruhi hal ini, tapi bukankah pondasi terkuat itu tetap dari rumah? šŸ™‚
Berdasarkan cerita yang obyeknya saya sendiri ini, saya dapat ilmu parenting yang luar biasa. Terima kasih, Ibu. I’m so proud of you.
Coba lihat deh diri kalian sendiri, adakah cerminan Ayah atau Ibu di sana? Saya yakin seberapapun persentasenya, pasti ada.

Medan,
Helvetia Random
1 Juni 2015
23.56 WHH

Advertisements

8 thoughts on “#NulisRandom2015 (1): Didikan Ibu

  1. Salam kenal, Mbak, saya Ami.
    Baca cerita ini meskipun agak random, pesannya nyampai, kok. Semoga saya juga ketularan rajinnya šŸ™‚

bagaimana menurutmu? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s